Kedekatan Warga Rusia terhadap Indonesia

Jauh di mata, dekat di hati. Peribahasa tersebut dirasakan oleh para warga Rusia sahabat dan pecinta Indonesia atau yang dikenal dengan sebutan Indonesianis. Untuk melepaskan rasa rindu terhadap Indonesia atau bernostalgia, mereka berkumpul di Wisma Duta KBRI Moskow pada Selasa (10/12/2019).

Sebanyak 90 orang Indonesianis hadir memenuhi Wisma Duta dalam pertemuan dengan Duta Besar RI untuk Rusia merangkap Belarus, M. Wahid Supriyadi beserta jajaran KBRI Moskow. Mereka tidak hanya dari generasi yang sudah lanjut usia yang mengenal dan mendalami Indonesia sejak awal kemerdekaan Republik Indonesia, tetapi juga generasi milenial. Di antara mereka ada yang mengenakan pakaian batik.

Duta Besar Vladimir Plotnikov dan Mikhail Kuritsyn dalam dialog tentang Indonesia di Wisma Duta KBRI Moskow (10/12/2019).

Para Indonesianis tersebut berasal dari berbagai kalangan, seperti pengusaha, akademisi, perwakilan organisasi kemasyarakatan, pecinta seni budaya, dan kalangan perguruan tinggi.  Di antara yang hadir adalah mahasiswa yang mempelajari Bahasa Indonesia di perguruan tinggi di Rusia dan masyakarat Rusia yang mempelajari seni budaya dan Bahasa Indonesia di KBRI Moskow.

Tidak ketinggalan juga para alumni penerima beasiswa pemerintah Indonesia, yaitu Darmasiswa dan Beasiswa Seni Budaya Indonesia (BSBI). Hadir juga perwakilan dari batik school Moscow, State Museum of oriental Art, Moscow State Tchaikovsky Conservatory, dan Lembaga Kerja Sama Persahabatan Rusia dengan Indonesia (LKPI).

Para Indonesianis berdialog dan berbagi cerita, pengetahuan, atau pengalaman antara satu sama lainnya tentang Indonesia. Mikhail Kuritsyn dari LKPI dan Ketua Dewan Bisnis Rusia-Indonesia bercerita tentang bagaimana menjalin bisnis dengan Indonesia. Duta Besar Vladimir Plotnikov yang lebih dari 20 tahun bertugas di Indonesia sebagai diplomat menyampaikan pengalamannya saat di Indonesia.

Anna Mamedova, pecinta Indonesia bercerita tentang kecintaannya pada seni budaya Indonesia dan selama ini mempelajari gamelan di KBRI Moskow. Ia juga menceritakan pengalamannya mengikuti program Beasiswa Seni Budaya Indonesia (BSBI) di Bali pada Mei-Agustus 2019.

Anna Mamedova, pecinta seni budaya Indonesia bercerita tentang Indonesia dalam pertemuan di Wisma Duta KBRI Moskow (10/12/2019).

Elizaveta Semyonova, mahasiswi Institute of Asian and African Studies ISAA) berbagi pengalaman mengikuti lomba pidato Bahasa Indonesia dan mendapat kesempatan ke Indonesia menghadiri HUT ke-74 Kemerdekaan RI di Istana Merdeka, Jakarta.

Elizaveta Semyonova, siswi Institute of Asian and African Studies bercerita tentang Indonesia dalam pertemuan di Wisma Duta KBRI Moskow (10/12/2019).

Sementara itu, Elvira Gaynullina, mahasiswi Akademi Diplomatik Kementerian Luar Negeri Federasi Rusia menyampaikan ketertarikan yang tinggi untuk mempelajari Indonesia. Ia sangat gembira memiliki kesempatan yang sangat baik dipilih sebagai peserta dari Rusia pada Bali Democracy Student Conference (BDSC) III yang baru saja digelar di Bali pada 5-6 Desember 2019.

Warga Rusia pecinta dan sahabat Indonesia (Indonesianis) pada pertemuan di Wisma Duta KBRI Moskow (10/12/2019).

Kecintaan warga Rusia tidak lekang oleh waktu meskipun hubungan Indonesia dan Rusia mengalami pasang surut. Tidak sedikit warga Rusia Indonesianis ini yang lebih dari separuh atau hampir seluruh usianya menekuni Indonesia, seperti Prof. Alexei Drugov yang kini berusia 82 tahun.

Pada usia 23 tahun Alexei Drugov lulus Moscow State Institute of International Relations (MGIMO) sebagai ahli ketimuran dengan penguasaan bahasa Indonesia. Tahun 1961-1962 ia menjadi juru bahasa perwira Angkatan Laut RI yang belajar tentang kapal selam di Vladivostok dan tahun 1962-1964 menjadi juru bahasa militer Uni Soviet di Indonesia. Setelah itu, ia menjadi pengajar Bahasa Indonesia dan studi Indonesia di salah satu perguruan tinggi di Moskow dan menulis banyak buku atau artikel tentang Indonesia.

Dubes Wahid Supriyadi dalam dialog dengan para Indonesianis ini menyampaikan apresiasi yang tinggi atas peran dan kontribusi yang diberikan dalam mempererat hubungan bangsa Indonesia dengan Rusia. Kerja sama kedua negara terus mengalami peningkatan di berbagai bidang, seperti pariwisata dan sosial budaya.

“Peran dan kontribusi para Indonesianis di Rusia akan terus dibutuhkan dalam menjembatani hubungan kedua negara. Kalau dulu para Indonesianis dikenal dari kalangan yang hidup pada masa Presiden Soekarno, namun saat ini saya bangga karena hadir juga dari kalangan milenial,” kata Dubes Wahid Supriyadi dalam keterangan pers yang diterima kabarrantau.com.

Dubes Wahid menggarisbawahi pada tahun 2020 Indonesia dan Rusia akan memeperingati 70 Tahun Hubungan Diplomatik. Oleh karena itu diharapkan dukungan dan peran serta para Indonesianis dalam peringatan tersebut untuk lebih mempererat hubungan kedua bangsa.

Di antara Indonesianis yang hadir banyak yang pernah ke Indonesia dan tidak sedikit juga belum. Dubes Wahid berharap para Indonesianis yang belum pernah ke Indonesia dapat memiliki kesempatan berkunjung ke Indonesia. Kehadiran para Indonesianis pada pertemuan seperti ini atau keterlibatan pada kegiatan-kegiatan KBRI Moskow sebagai bagian dari nostalgia para Indonesianis terhadap Indonesia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here