Kemlu RI Menjadi Tuan Rumah Konferensi Hukum Internasional di Asia

3 Oktober 2019, “Hukum nasional dan internasional perlu untuk berjalan beriringan. Sejak merdeka 74 tahun yang lalu, Negara Kesatuan Republik Indonesia/NKRI menjadi anggota masyarakat internasional yang senantiasa aktif dalam merumuskan dan mengembangkan hukum internasional.

Dalam keterangan tertulis yang diterima kabarrantau.com, Kementerian Luar Negeri bekerjasama dengan Fakultas Hukum Universitas Indonesia dan the Foundation for the Development of International Law (DILA) Republic of Korea akan menyelenggarakan Konferensi Internasional Development of International Law in Asia/DILA sesi ke-30 (DILA at 30) pada tanggal 15-16 Oktober 2019 di Jakarta”, ungkap Dr. iur. Damos Dumoli Agusman, Direktur Jenderal Hukum dan Perjanjian Internasional Kementerian Luar Negeri saat sesi media briefing di Jakarta, tanggal 3 Oktober 2019.

Dirjen Damos lebih lanjut menyampaikan bahwa Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi direncanakan akan resmi membuka Konferensi Internasional pada tanggal 15 Oktober 2019 dan menyampaikan sambutan kunci bertema “ASEAN Outlook on Indo Pacific” yang salah satu elemennya adalah hukum internasional.
Ditegaskan bahwa partisipasi Kementerian Luar Negeri RI pada Konferensi hukum internasional ini sangat relevan. Setidak-tidaknya ada tiga alasan utama, pertama NKRI lahir dari hukum internasional yang tercermin dari pembukaan UUD 1945 yang dimulai dengan norma hukum internasional, yakni kemerdekaan adalah hak segala bangsa.
Selanjutnya Indonesia yang lahir sebagai sebagai negara kepulauan merupakan hasil perjuangan di bidang hukum internasional yaitu UNCLOS 1982. Kedua, Dengan terpilihnya sebagai Anggota Tidak Tetap Dewan Keamanan PBB periode 2019-2020 Indonesia harus memainkan peran untuk penegakan hukum internasional ini dalam penanganan isu-isu strategis. Ketiga, ditengah-tengah dinamika global dan geopolitik saat ini, penghormatan terhadap hukum internasional menjadi instrument penting, dan Indonesia bersama ASEAN telah merefleksikannya sebagai salah satu prinsip ASEAN Outlook on Indo Pacific.
Tahun 2019 diperingati sebagai 30 tahun DILA dan akan menjadi konferensi DILA keempat yang akan dilaksanakan di Indonesia dan yang pertama dilaksanakan dengan bekerja sama dengan Pemerintah Indonesia, khususnya Kementerian Luar Negeri.
Konferensi akan menampilkan baik pembicara Indonesia maupun asing yang merupakan para pakar Hukum Internasional di bidangnya masing-masing. Konferensi akan dihadiri oleh Duta Besar negara-negara sahabat, akademisi dan praktisi Hukum Internasional dari negara-negara di Asia serta wakil dari Kementerian/Lembaga terkait. Mereka akan membahas berbagai berbagai perkembangan hukum internasional di Asia serta kontribusi negara-negara di kawasan ini termasuk Indonesia terhadap hukum ini, serta penerapan hukum ini dalam tataran domestik masing-masing negara.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here