Inilah Tips Cara Hemat Saat Kuliah di Luar Negeri

Kuliah di luar negeri harus melatih kemandirian, para mahasiswa internasional akan ditantang beradaptasi, mengatasi culture shock dan berdamai dengan rasa rindu. Mereka juga akan belajar hidup sendiri. Menjaga kesehatan, mengeset rutinitas, serta yang paling penting adalah mengatur keuangan mereka sendiri.

Bukan rahasia bahwa bertahan hidup di negeri orang terbilang jauh lebih sulit jika dibandingkan dengan merantau ke kota tetangga. Kurs rupiah yang biasanya lebih murah dan perbedaan gaya hidup sering kali membuat mahasiswa rantau tak bisa hidup bermewah-mewah.

Berikut ini tips cara berhemat saat kuliah di luar negeri yang dirangkum kabarrantau.com:

  1. Cari temen buat sewa tempat tinggal bareng
    Mungkin awalnya kamu bakal sewa sebuah tempat tinggal buat diri sendiri. Tapi seiring berjalannya waktu, coba deh kamu cari temen di kampus yang ngekos atau nyewa juga. Pasti banyak banget temen-temen yang mau diajak buat tinggal bareng, soalnya secara gak langsung biaya tempat tinggal kamu bakal dibagi sesuai dengan jumlah temen yang mau sharing sama kamu.
    Tapi cari deh temen yang deket sama kamu, yang cocok dan yang bisa kamu percaya. Kalo gak bakal berat banget dan bikin kamu gak betah. Pertimbangin juga jumlah orang dengan besarnya tempat tinggal kamu, jangan terlalu ramai juga kayak posko bencana alam. hehehe
  2. Belajar masak supaya gak perlu selalu beli makanan
    Ada bagusnya kamu belajar masak sebelom pergi. Kalo kamu bener-bener ga bisa masak, coba buat belajar masakan simple yang kira-kira bisa buat kamu bertahan hidup selama disana. Perbedaan biaya makan antara kamu beli bahan mentah dan masak sendiri sama beli masakan jadi itu jauh banget. Kira-kira bisa 2x lipat! Jadi dengan masak makanan buat diri kamu sendiri di sana bisa ngehemat budget makan kamu sampai setengahnya!
  3. Beli buku bekas
    Biaya buku yang cukup berat, gak kayak di Indonesia yang buku bisa kamu dapetin dengan harga yang gak begitu mahal. Kuliah di luar negeri biasanya harga buku mahal banget. Tipe mayoritas pelajar di dunia adalah beli buku, pakai di kelas, selesai semester bukunya jadi ganjelan pintu. Nah mubazir banget kalau kamu beli buku baru mahal-mahal cuman buat pakai satu semster atau satu tahun.
    Coba kamu pinjem di perpustakan kalo bisa, kalo gak bisa, coba kamu cari buku-buku bekas yang di jual di situs jual beli atau kamu bisa cari kakak kelas di atas kamu yang mau jual buku bekasnya yang sudah gak terpakai. Di beberapa negara memberikan izin kamu buat fotocopy buku buat perkuliahan selama dipakai buat pribadi, bukan di jual. Tapi coba cari tahu dulu, karena buat beberapa negara hal itu dianggep illegal dan ada hukumnya. Intinya, kamu cari tau dulu kondisi kampus kamu, banyak nanya demi irit.
  4. Kerja Part-time
    Kerja part-time bakal nambah uang jajan kamu. Banyak banget yang mau nampung mahasiswa yang mau kerja part-time. Jenis kerjaannya juga beragam banget, mulai dari jaga toko, pelayan restoran, atau bahkan jadi baby sitter. Buat batas jam kerja mahasiswa International berbeda di tiap negara, tapi mereka bakal kasih tau kamu aturannya sebelum nge-rekrut. Umumnya jadwal kerja buat mahasiswa part-time bakal lebih fleksibel dan kamu bisa atur sama jadwal kuliah. Tapi inget, jangan sampe jadwal kerja kamu ngeganggu studi. Lumayan banget kan buat nambahin biaya bulanan sambil nambah pengalaman.
  5. Belajar hidup hemat
    Kalau selama tinggal di Indonesia kamu suka mandi 1 jam dan bisa sampai menghabiskan air satu bak, atau ninggalin rumah dengan lampu dan AC yang masih nyala, coba deh ubah gaya hidup kamu. Dengan pemakaian air dan listrik yang minimal, bakal ngurangin tagihan akhir bulan kamu. Kalau kamu mau pergi yang deket-deket tempat tinggal kamu, coba kamu jalan atau naik sepeda buat olahraga sekalian ngirit ongkos transport. Lumayan kan, badan sehat dompet juga sehat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here