Indonesia Raih10 Penghargaan di FIRA RoboWorld Cup 2016 Di Tiongkok

Dubes RI untuk RRT merangkap Mongolia, Soegeng Rahardjo pada kesempatan menerima kunjungan para mahasiswa Indonesia peserta Federation of International Robot-Soccer Association (FIRA) RoboWorld Cup and Congress 2016,

Prestasi terbaik dicetak oleh tim ITS, yang berhasil memenangkan 10 penghargaan dari berbagai macam kategori yang dipertandingkan dalam kompetisi Federation of International Robot-Soccer Association (FIRA) RoboWorld Cup and Congress 2016, yang diselenggarakan di Lanfang, Provinsi Hebei, RRT pada tanggal 14-18 Desember 2016 lalu.

Kejuaraan robot tahunan tersebut dihadiri oleh 23 tim dari 9 negara, termasuk tuan rumah Tiongkok.  Indonesia menghadirkan tim-tim dari 3 perguruan tinggi nasional, termasuk tim-tim dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) dan Institut Teknologi Bandung (ITB), yang bertemu dengan Dubes RI pada hari Senin, 19 Desember 2016 di KBRI Beijing.

Dikutip dari KBRI Beijing, “Bangsa yang dapat bersaing di Abad ke-21 adalah bangsa yang memiliki sumber daya manusia canggih, dan yang tidak lagi hanya bergantung pada sumber daya alamnya.”

Hal tersebut disampaikan oleh Dubes RI untuk RRT merangkap Mongolia, Soegeng Rahardjo pada kesempatan menerima kunjungan para mahasiswa Indonesia peserta Federation of International Robot-Soccer Association (FIRA) RoboWorld Cup and Congress 2016

Dosen Pembimbing dari ITS, Bapak Muhtadin, menyampaikan bahwa kesuksesan timnya merupakan hasil dari kerja keras seluruh anggota tim, terutama dalam menciptakan algoritma-algoritma yang membuat robot ITS (yang dinamai Ichiro) dapat menaklukan berbagai uji coba dan rintangan. Tim ITS juga mendapatkan dukungan moril dan materiil yang mencukupi, baik dari staf pengajar, maupun pimpinan kampus, bahkan asosiasi orang tua mahasiswa.

Selama di Tiongkok, para mahasiswa Indonesia bercerita bahwa telah melihat secara langsung berbagai perkembangan teknologi yang dicapai oleh negara panda ini.  Hal tersebut diyakini telah memberikan kontribusi positif bagi semakin membaiknya kehidupan sehari-hari masyarakat setempat, baik di daerah urban maupun pedesaan.

Dubes RI menyampaikan bahwa prestasi para pemuda Indonesia ini kiranya dapat menjadi bukti nyata bahwa kualitas pemuda-pemuda Indonesia mampu bersaing dengan siapapun, termasuk dalam berinovasi di bidang sains dan teknologi.  Hal ini seharusnya dicontoh oleh generasi muda Indonesia di bidang-bidang lainnya, terutama dalam memperkuat rasa percaya diri bangsa, guna dapat bersaing dengan negara-negara lain di kawasan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here