Foto Bawah Laut Raja Ampat Menang Penghargaan di Australia

Sebuah gambar yang terlupakan dari perjuangan “petak umpet” antara hidup dan mati dari bawah laut Raja Ampat Papua memenangkan penghargaan fotografer alam tahun 2018 dari Australian Geographic yang dilansir Austaralian ABC.Tracey Jennings yang berbasis di Malaysia sedang menyelam di bawah Arborek Jetty di Raja Ampat, Papua Barat, Indonesia, ketika dia melihat momen pengejaran dimulai antara predator dan mangsa.

“Saya menghabiskan sekitar enam jam total di kedalaman kurang dari lima meter di bawah satu dermaga yang relatif kecil, saya keluar ketika tangki udara kedua saya habis, setelah matahari terbenam,” kata Jennings.

Karya Igor Mikula
Foto tokek ekor daun karya Igor Mikula memenangkan hadiah potret hewan.(Supplied: SA Museum)
“Gambar ini sebenarnya tidak diam tak tersentuh di hard drive saya selama hampir satu tahun, dan ketika saya akhirnya melihat-lihat gambar saya yang satu ini menarik perhatian saya.”

“Saya suka bagaimana cahaya bermain menembus kumpulan ikan, dan bagaimana itu menggambarkan esensi perasaan yang saya alami ketika berada di bawah dermaga, di mana hidup dan mati bermain di sekitarmu.”

Jennings adalah wanita perorangan pertama yang memenangkan kompetisi dan hadiahnya sebesar $ 10.000 dan ekspedisi Antartika.

Foto karya Ben Goode
Foto Ben Goode pemenang kategori dampak manusia menunjukkan kehancuran yang ditimbulkan oleh kebakaran hutan yang disengaja di Adelaide Hills. (Supplied: SA Museum)
Foto karya Matty Smith
Foto berjudul ‘Enchanted’ dari Matthew Smith memenangkan kategori habitat hewan menunjukkan kuda laut putih yang sering dijumpai di Mosman, Sydney Harbour. (Supplied: SA Museum)
Foto karya Dan Giselsson
Dan Giselsson meraih hadiah untuk kategori perilaku hewan dari foto sepasang dotter hitam. (Supplied: SA Museum)
Kompetisi ini mengakui 10 kategori tambahan untuk foto yang diambil di Australia, Selandia Baru, Papua Nugini dan Antartika.

Pemimpin editorial Australian GeographicChrissie Goldrick, mengatakan foto-foto itu menggarisbawahi “betapa unik dan beragam bagian dari dunia tempat kita hidup”.

“Para fotografer pemenang ini membantu kita semua untuk menghargai itu secara lebih penuh melalui bakat dan dedikasi mereka,” kata Goldrick.

South Australian Museum, yang menjalankan penghargaan, mengatakan ada catatan 2.288 entri dalam kompetisi tahun ini.

“Kami bangga untuk menghasilkan sebuah pameran menarik dengan setiap gambar yang menyoroti peran museum dalam mendidik orang tentang alam,” kata direktur museum Brian Oldman.

Para juri sangat memuji foto Jennings yang menjadi juara umum.

Foto karya Andy Lewis
Foto botani berjudul ‘The Refuge’ karya Andy Lewis yang menunjukkan bakau merah. (Supplied: SA Museum)Foto karya Matty Smith
Salah satu entri Matthew Smith untuk hadiah portofolio, ‘Luminous’, menunjukkan bluebottle Pasifik yang berbahaya. (Supplied: SA Museum)Foto karya Dylan Fox
Bluff Knoll di Australia Barat adalah tempat yang magis, dan Dylan Fox menangkap matahari terbit dalam fotonya yang memenangkan kategori lanskap. (Supplied: SA Museum)
“[Ini memiliki] sejumlah besar energi dengan keramaian yang kaya bentuk dan ledakan nada warna,” kata juri.

“Menghapus warna dari gambar memungkinkan kita untuk fokus pada subjek.”

“Pusaran ikan menarik kita masuk dan membuat kita ingin berada di sana, untuk mengambil fotografi bawah air sehingga kita dapat mengalami situasi itu. Sebuah foto dengan faktor wow yang signifikan.”

Fotografer alam juga diakui dalam berbagai kategori termasuk potret dan perilaku hewan, gambar botani, monokrom dan lanskap, serta spesies yang terancam punah dan gambar-gambar dampak manusia.Foto karya Peter Hill
Foto ‘Junction falls – after’ karya Peter Hill pemenang kategori monokrom. (Supplied: SA Museum)Foto karya Matty Smith
Foto ‘Maybe 2 in a 1000’ karya Matthew menunjukkan sepasang penyu Hawksbill yang terancam punah. (Supplied: SA Museum)Foto karya Floyd Mallon
Pada kategori fotografer junior, Floyd Mallon mengabadikan wombat berlari. (Supplied: SA Museum)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here