Designer Indonesia Meriahkan May Afternoon Tea Komunitas Diplomat Manca Negara

Peragaan busana dan aksesoris karya empat fashion designer Indonesia memeriahkan acara May Afternoon Tea “Fashion Show” yang diselenggarakan bersama oleh PTRI New York, United  Nations Delegations Women’s Club (UNDWC) dan Indonesia Fashion Gallery-New York. Koleksi batik dan tenun dari berbagai daerah Indonesia yang diperagakan oleh anggota Dharma Wanita Persatuan (DWP) PTRI New York dan UNDWC telah berhasil memukau ratusan tamu.

Promosi wastra nusantara dan designer Indonesia melalui acara ini telah tunjukkan bahwa batik/kain tradisional Indonesia tidak hanya digunakan untuk busana tradisional, namun juga untuk busana modern dengan gaya kontemporer, busana muslim hingga pakaian olah raga. Fashion show ini merupakan highlight dari acara Indonesia #Fashioculture 2017, yang menggabungkan antara fesyen dengan budaya Indonesia.

Karya yang ditampilkan berupa busana rancangan Alleira Batik dan koleksi baju muslim Anniesa Hasibuan, GF Golf Apparel dan asesoris Clo Bag by Coreta Indonesia. Acara ini merupakan upaya PTRI New York untuk mempromosikan budaya Indonesia melalui wastra nusantara serta kehadiran pengusaha dan perancang busana Indonesia.

Madame Soad Al-Otaibi, dari Kuwait, Presiden UNDWC, menyampaikan apresiasi atas upaya Indonesia menyelenggarakan acara tersebut. Sebagai tuan rumah acara, Ibu Lista Damayanti Djani, ketua DWP PTRI New York, sebutkan bahwa Indonesia bangga karena memiliki keanekaragaman budaya yang mempesona.

Dubes Dian Triansyah Djani, Wakil Tetap Indonesia pada PBB, menyatakan bahwa acara Perwakilan RI di PBB ini juga merupakan ajang promosi daerah wisata Indonesia, antara lain Papua Barat, Tana Toraja, Nusa Tenggara, dan Magelang.

Acara yang dihadiri oleh ratusan penonton dari kalangan diplomatik, media massa, dan pencinta mode dari berbagai negara ini dihibur dengan tari Pendet dan musik tradisional Indonesia yang turut memeriahkan acara #fashioculture2017 ini. Peragaan busana dan pengenalan budaya ini juga digunakan  menghidangkan berbagai makanan khas Indonesia, seperti onde-onde, getuk lindri, sate ayam, somay,  rempeyek kacang dan es teler, yang diapresiasi masyarakat New York.

1 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here