Civitas Akademika Rusia antusias ikuti ceramah Mantan Menlu RI Hassan Wirajuda

“Prinsip bebas dan aktif serta nilai-nilai demokrasi dapat diproyeksikan melalui kebijakan luar negeri RI.” demikian antara lain disampaikan Mantan Menteri Luar Negeri RI (2001-2009) Dr. N. Hassan Wirajuda pada ceramahnya di Universitas MGIMO di Moskow pada Selasa 15 Oktober 2019. Diangkat pula peran Indonesia dalam pembentukan ASEAN Community, East Asia Summit, Interfaith dan Intercultural Dialogue pasca serangan teroris di New York dan Washington pada 11 September 2001, serta proses pemulihan dan rehabilitasi pasca Tsunami Aceh.

Dalam keterangan pers yang diterima kabarrantau.com, Ceramah Hassan Wirajuda berjudul “Indonesia’s Foreign Policy in the 21st Century and the Prospects of Indonesia- Russia Relations” tersebut disampaikan di hadapan mahasiswa, think tank, akademisi, dan kalangan diplomatik pada kegiatan ASEAN Academic Days yang diselenggarakan oleh ASEAN Center Universitas MGIMO atau Moscow State Institute for International Relations of the Ministry of Foreign Affairs of the Russian Federation. Tampak hadir Dubes Vladimir Plotnikov, teman lama Menlu Hassan Wirajuda yang juga Dubes Rusia untuk Indonesia (2000-2004).

foto: Hassan Wirajuda menyampaikan ceramah  “Indonesia’s Foreign Policy in the 21st Century and the Prospects of Indonesia- Russia Relations” di MGIMO University, Moskow (15/10/2019). 

Dr. Hassan Wirajuda mengakhiri kuliah umumnya dengan poin optimis bahwa proyeksi pertumbuhan ekonomi dan stabilitas politik akan memberikan kesempatan kepada RI untuk memainkan peranan yang lebih besar di kawasan. Disampaikannya bahwa menurut proyeksi para ekonom, pada tahun 2025 Indonesia akan menjadi kekuatan ekonomi terbesar ke-6 di dunia, dan akan naik ke peringkat ke-4 terbesar pada tahun 2050.

Khususnya mengenai pengembangan hubungan Indonesia- Russia, Dr. Hassan Wirajuda, Dr. Victor Sumsky (Direktur ASEAN Center MGIMO) selaku moderator dan Dr. Alexey Drugov (Indonesianis dan dan mantan penerjemah militer Uni Soviet yang pernah bertugas di Indonesia tahun 1962-1964) selaku pembahas, sepakat bahwa pencapaian kerjasama Indonesia dan Russia masih jauh dari potensi yang dimiliki. Untuk itu diperlukan diversifikasi dari koneksi kerjasama antar kedua negara serta Plan of Action berjangka waktu 5 tahun dengan target-target spesifik sebagai kelanjutan konkrit dari perjanjian kerjasama yang telah disepakati.

Para peserta ceramah terlihat antusias mengikuti paparan yang disampaikan. Valeria, Analis di ASEAN Center MGIMO menyampaikan antusiasnya mengikuti ceramah, hanya menyayangkan terbatasnya waktu paparan.

Azis Nurwahyudi, Kuasa Usaha Ad Interim (KUAI) KBRI Moskow yang memimpin jajarannya mengikuti kuliah umum tersebut mengaku mendapatkan manfaat dan inspirasi untuk memperkaya aktifitas diplomasi dengan Rusia. “Saya yakin, mahasiswa dan seluruh peserta tadi membawa pulang ilmu pengetahuan yang kaya mengenai kebijakan politik Indonesia” tambah Azis.

Perhelatan ASEAN Academic Days dilaksanakan untuk meningkatkan awareness para professional muda, mahasiswa serta institusi pendidikan dan lembaga think tank setempat tentang perkembangan dalam berbagai bidang di kawasan Asia Tenggara dan kemitraannya dengan Rusia. Selama periode 7 – 23 Oktober 2019, selain Wirajuda, MGIMO mengundang akademisi terkemuka dari kawasan ASEAN untuk menjadi pembicara.

Universitas MGIMO adalah institusi pendidikan terkemuka di Rusia yang banyak melahirkan pejabat pemerintahan serta diplomat terkemuka Rusia termasuk Menteri Luar Negeri Rusia saat ini serta Presiden dari Kawasan Eropa Timur/CIS. *)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here